Atopy Dermatitis – Penyakit Alergi Menguntungkan

Merah di Pipi

Merah di Pipi

Sejak dari bayi kadang-kadang kulit Rifky menderita merah-merah. Seringnya di pipi, kadang di tangan atau di kaki. Dari bacaan-bacaan, kami menganalisa kemungkinan besar itu karena alergi makanan. Tapi udah dianalisa makanannya satu-satu, masih gak ilang-ilang. Sempet si ikan yang menjadi tertuduh, lalu telur yang jadi tersangka, kemudian susu pula. Pokoknya setiap timbul merah itu, makanan terakhir yang dimakannya langsung di-black list. Lama-lama … bisa jadi tidak ada lagi tersisa makanan yang valid bagi Rifky!

Nah sebelum hal itu benar-benar terjadi, kami membawanya ke dokter anak. Dokter anak juga mendiagnosis itu alergi. Tapi seperti yang gw tebak obat yang dikasih antibiotik lagi antibiotik lagi. Itulah yang bikin gw males bawa anak ke dokter. Dokter juga ngasih salep. Tapi udah dikasih obat salep, merahnya masih gak ilang. (Belakangan waktu kami ke dokter spesialis kulit, dokternya bilang itu salep untuk jamur … halah dokter kok suka ‘asal’ ngasih obat yah, biar pasien senang aja dapet obat kali ya? Kalo gitu kita harus rajin-rajin cari informasi sebelum dan sesudah ke dokter)

Akhirnya kami membawanya ke dokter spesialis kulit >>

Advertisements

Putih itu Indah?

Gak heran kalau produk pemutih kulit laris manis di pasaran Indonesia. Lah anak sekecil Rifky aja udah tau apa arti kulit putih.

Malem itu gw bermain flash card lagi dengan Rifky, kali ini topiknya tentang warna. Biasanya setelah mengucapkan nama warna, kami akan mencari objek-objek di sekitar kami yang warnanya sama. Sampai tibalah kami di warna hitam.

Terus …? >>