Berhasil!

nadsholat1Akhirnya usaha gw untuk melatih Nadya sholat lima waktu mulai menunjukkan tanda-tanda keberhasilan!

Beberapa hari terakhir ini Nadya mulai rajin sholat full. Dimulai dengan subuh yang berat ituh. Nadya baru mau bangun dan sholat setelah gw gendong ala Superman yang terbang menuju kamar mandi mencari air kehidupan (weks!).

Sorenya pulang kantor gw langsung mampir ke toko kue Swan membeli bingkisan hadiah untuk Nadya atas prestasinya, sekaligus hadiah buat gw sendiri seeh … bagi gw ini juga prestasi besar! Bayangin dari pertama kali mengenal sholat Nadya gak pernah sholat lima waktu. Kalo hari-hari sekolah zuhur, ashar dan duha udah pasti dilakukannya di sekolah. Eh, sampe di rumah … kadang maghrib kadang nggak. Apalagi subuh, boro-boro deh wong bangunin pagi aja sulit banget. Kalo bulan puasa, subuh dan maghrib udah hampir setiap hari dilakukan di rumah. Eh, tapi kalo bulan puasa kan sekolahnya setengah hari, jadi sudah bisa dipastikan nggak ashar. Apalagi kalo liburan … wah udah hampir bablas semua deh.

Nah, jadi begitu Nadya bisa sholat lima waktu gw menyiapkan hadiah tiap hari. Biasanya kalo Nadya berprestasi gw ngasih pernak pernik sekolahnya. Tapi kali ini beda … gw ngasih macem-macem kue yang cantik-cantik bentuknya itu. Jadi untungnya dobel kan … Nadya sholat sekaligus makan banyak!

Tau gak, komentar pertama Nadya begitu Nadya sholat lima waktu dan malam itu tidak menjalani hukuman berdiri di halaman belakang selama lima menit untuk setiap waktu sholat yang ditinggalkannya?

“Ma, enak ya Ma malem ini Nadya gak dihukum di luar. Nadya jadi punya waktu untuk keluarga …”

Advertisements

1 Sholat = 20 menit

sholat

Ada manfaatnya juga ikut forum pertemuan ortu-staf pengajar sekolah Nadya yang dilakukan sebelum bagi rapot itu. Sebelumnya, walaupun gw tau sholat itu sifatnya sudah wajib bagi anak berumur 7 tahun ke atas tapi kami belum menerapkan hukuman apa pun untuk Nadya kalau dia meninggalkan sholat. Gw takut hukuman akan membuatnya merasa terpaksa dan malah ujung-ujungnya lebih malas melakukan sholat. Nah, di forum itu kepala sekolahnya bercerita waktu diwawancarai anak-anak untuk mengisi artikel di majalah sekolah, salah satu pertanyaannya adalah ‘Mengapa di sekolah sholat itu wajib sementara kami kalau di rumah jika tidak sholat tidak apa-apa?’ Karena tidak bisa menjawab pertanyaan itu dengan memuaskan, kepala sekolahnya melemparkan pertanyaan itu ke orang tua-orang tua yang hadir. Semuanya merasa tersindir … termasuk gw tentunya.

Gw langsung memikirkan bagaimana formulasinya ya supaya Nadya merasa sholat itu wajib tapi tanpa membuatnya merasa terpaksa melakukannya?

Hmmm … gimana ya? >>