Ahok: Penistaan Agama itu Keniscayaan?

Akhirnya aku nggak tahan buat nggak ikut-ikutan menulis tentang Ahok. Kasus dugaan penistaan agamanya bergulir bagaikan bola salju, makin lama makin membesar.

Nelangsa rasanya melihat komentar-komentar di media sosial dari orang-orang yang sudah terprovokasi seolah-olah sudah mengenal Ahok seutuhnya lebih dari Ahok mengenal dirinya sendiri. 

Banyak pertanyaan-pertanyaan yang timbul di benak kepala ini yang walaupun muslim tapi terus terang masih cetek tek tek soal agama Islam:

Apakah kalau Ahok bukan Cina, bukan non muslim dan tidak mencalonkan diri menjadi Gubernur DKI semua kehebohan ini ada?

Apakah kalau Ahok tidak berkarakter melawan semua kebobrokan, korupsi, manipulasi maka orang yang merasa jalan korupsinya terhalangi tidak memprovokasi orang lain untuk mendemo Ahok?

Mengapa selama ini tidak ada demo akbar untuk menuntut percepatan penyelesaian kasus-kasus hukum yang lebih besar seperti kasus korupsi? Aku pengen deh mereka rame-rame demo ke Medan untuk memprotes korupsi di Medan. 

Ke mana suara orang-orang itu ketika gadis kecil Intan Olivia meninggal akibat bom meledak di Gereja Oikumene Samarinda? Bukankah ini kerjaan orang-orang yang menistakan Al Quran karena mengatasnamakan agama untuk melakukan terorisme?

Mengapa ketika kalimat serupa, tepatnya “Jadi kata Nabi ini lebih bahaya dari Dajjal, lebih menakutkan dari Dajjal, dia nipu umat pakai ayat Alquran, dia nipu umat pakai Hadis Nabi” keluar dari mulut seseorang yang lain itu saat memberikan ceramah (search di Youtube deh) tidak ada yang menganggapnya suatu penistaan agama? Siapkah ia jika ini menjadi bumerang nanti misalnya Ahok ditetapkan menjadi tersangka berarti ia pun berpotensi menjadi tersangka untuk dugaan penistaan agama yang sama?

Mengapa seorang Ahok tidak diperbolehkan mengeluarkan kata-kata yang tidak santun tetapi sebagian orang-orang yang demo yang katanya menjunjung tinggi kesantunan itu sah-sah saja mengeluarkan makian serupa anj*ng b*bi? Standar ganda?

Mengapa mereka mendemo Presiden untuk tidak mengintervensi hukum tapi di saat yang sama mereka meminta Presiden mempercepat proses hukum yang notebene artinya intervensi hukum? Again, standar ganda? 

Mengapa banyak orang lebih percaya ke pemimpin ormas itu yang keluar masuk penjara karena penghasutan, penghinaan dan penyerangan?

Tidakkah ada di antara orang-orang yang ikut menentang Ahok itu ada yang mempunyai pemimpin yang kafir, misalnya direkturnya/komisarisnya/kepala bagiannya beragama non Islam? Bukankah munafik itu namanya jika mereka mengartikan surat Al Maidah ayat 51 sebagai perintah untuk tidak mempunyai pemimpin kafir tetapi sendirinya tetap bertahan bekerja di bawah pemimpin yang kafir?

Mengapa hanya surat tertentu dalam Al Qur’an yang dikutip sebagai dasar memilih pemimpin padahal Islam itu kaya dan mempunyai hadis yang salah satunya berbunyi “Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu”? (Note: kandidat yg lain satu “drop out”, satunya lagi “fresh graduate” sementara Ahok udah mau “S2”)

Mengapa Ahok sebagai calon gubernur justru dianggap sebagai calon pemimpin warga Jakarta? Kalau sebagai pemimpin PNS Pemprov DKI itu benar tidak diragukan karena memang gubernur adalah atasan para PNS itu. Tapi pemimpin warga Jakarta? It’s not quite right. Justru Ahok adalah “bawahan” warga Jakarta karena dia digaji oleh pajak warga Jakarta untuk melayani warga Jakarta. Masak iya pemimpin digaji oleh yang dipimpin ya kan?

So, do you guys really think this is religion matter? Like, seriously? Come on … don’t be so naive. It’s all about the politics. 

Begitulah pertanyaan-pertanyaan (rhetorical, that is) yang aku gak tau mau ke mana mencari jawabannya. Mungkin pada rumput yang bergoyang *halah bahasanya jadul banget buk*

Aku nggak mengerti jalan pikiran mereka-mereka yang menentang Ahok. Dan mungkin gak akan pernah bisa. Ya mungkin karena itu tadi, ilmu agama belum sampai udah berani-beraninya nulis-nulis soal Ahok, hahaha. Da aku mah apa atuuh 😌

Tapi ada satu hal yang aku mengerti pasti, Islam itu cinta damai! Mari kita suarakan perdamaian daripada menebarkan kebencian …

#BukanBuzzerAhok (Ahok haters pasti bilang aku buzzer. Nope! Aku bukan buzzer. Stop accusing everyone as buzzer)

#NoBaper

Disclaimer: postingan ini dibuat tidak untuk menyerang siapapun. Hanya kebutuhan untuk menyuarakan kedamaian. 

Advertisements

Tentang Uban

IMG_6795.JPG

Sebuah dialog gak penting kala seorang istri mencabuti uban suaminya …
Suami: Loh Ma, kok yang hitam dicabutin juga?
Istri: Bonus, Paa …

Lain waktu, sebelum suami komplain lagi sang istri sudah wanti-wanti duluan …
Istri: Pa, kalau nanti nampak ada yang hitam tercabut juga berarti Mama punya visi jauh ke depan. Sebelum rambutnya berubah jadi uban, Mama cabutin aja sekarang …

Eh, sang suami bentar lagi mau ultah neeeh … Kasih kado apa yaaa #lostfocus

(Gambar diambil dari polahidupsehat.web.id)

Benarkah Mengurus Paspor Online Tanpa Calo Lebih Cepat?

Hare gene ngurus paspor masih pake calo? Helloooowww?

Jangan berani deh koar-koar ngasih komentar soal korupsinya Nazaruddin, Anas, Angie dan lain-lainnya kalo mengurus dokumen-dokumen semacam paspor aja masih pake calo. Tau sendiri kan calo itu menyerobot hak orang laen. Bayangkan orang yang sedang tertib antri tiba-tiba harus menunggu lebih lama gara-gara seorang calo masuk dan memberikan tumpukan map sehingga petugas melayani tumpukan map yang baru itu dulu baru melayani yang antri dengan tertib. Menyerobot hak orang lain itu sama saja dengan korupsi.
Continue reading

Mari Selamatkan Hutan Mangrove

Hutan bakau atau disebut juga hutan mangrove adalah hutan yang tumbuh di atas rawa-rawa berair payau yang terletak pada garis pantai dan dipengaruhi oleh pasang-surut air laut. Hutan ini tumbuh khususnya di tempat-tempat di mana terjadi pelumpuran dan akumulasi bahan organik. Baik di teluk-teluk yang terlindung dari gempuran ombak, maupun di sekitar muara sungai di mana air melambat dan mengendapkan lumpur yang dibawanya dari hulu.
Salah satu fungsi utama hutan bakau atau mangrove adalah untuk melindungi garis pantai dari abrasi atau pengikisan, serta meredam gelombang besar termasuk tsunami.
(Sumber: Wikipedia)
Continue reading