Mari Berolahraga Di Mana Saja Kapan Saja

20131213-213352.jpg

Sering dengar radio? Pernah gak mendengaaar … bukan, bukan lagu kesayanganmu *edisi Gombloh*, tapi iklan Pocari Sweat yang ceritanya berolahraga di dalam mobil? Iklan yang menarik itu memperdengarkan seorang laki-laki yang mengajak pendengar di dalam mobil untuk berolahraga ringan di dalam mobil ketika terjebak macet. Mas announcer itu juga menginstruksikan gerakannya secara rinci seperti miringkan kepala ke kiri lalu ke kanan, atau genggam tangan lalu lepas (tangan sendiri ya bukan tangan orang lain apalagi suami/istri orang lain) … pokoknya macem-macem deh gerakannya.

Mudah-mudahan iklan itu berhasil membuat semua pendengarnya terinsipirasi untuk lebih semangat berolahraga ya karena memang sudah terbukti berhasil mengubah mindsetku bahwa berolahraga itu bisa di mana saja dan kapan saja kok.

Selama ini sih sebenarnya sudah cukup lama juga mikirin kapan yaaa sempat berolahraga karena pergi pagi mengantar anak ke sekolah dulu, terus ke kantor. Habis jam kerja terus pulang menjemput anak ke sekolah lagi. Akhir pekan maunya leyeh-leyeh di kamar, main atau jalan-jalan keluar sama anak-anak. Dilemanya adalah, jatah waktu untuk anak yang terpakai di hari kerja, masa’ mau dipakai juga di akhir pekan? Nah terus, jadi kapan dong olahraganya? Memang kadang anak-anak ngajakin berenang di club house tapi itu pun kayaknya belum maksimal. Apalagi akhir-akhir ini sudah mulai jarang. Gerakan sholat memang dianggap olahraga juga tapi butuh gerakan tambahan nih. Gerakan bersih-bersih rumah juga dianggap olahraga, tapi tetep aja rasanya kok ‘mengkorupsi’ jatah waktu anak-anak.

Sementara itu, tubuh sudah mulai protes dengan mengeluarkan sinyal mudah pusing atau mudah pegal. Yah faktor ‘U’ memang gak bisa dibohongin! Wajah boleh imut 18-an tapi bodi ringsek 40-an😀

Semenjak mendengar iklan itu aku jadi sadar, kenapa juga yah selama ini capek-capek mikirin ke mana harus cari tempat gym, atau kapan waktu yang pas untuk olahraga? Sampe pernah ngayal seandainya saja olahraga di waktu tidur pas mimpi itu bisa menyehatkan tubuh juga, aku pasti jadi yang pertama daftar ke klubnya tuh.

Ternyata olahraga itu bisa di mana saja kapan saja. Tidak perlu tempat khusus atau waktu khusus. Tidak perlu juga ‘korupsi’ waktu anak-anak. Asal niat aja. Contohnya di kantor ketika sedang di toilet selepas urusan wajib (bukan urusan dengan yang berwajib ya) aku terusin dengan urusan olahraga ini. Gak perlu lama-lama. Yang penting rutin. Sekitar 10 menit aja cukup. Kalo lagi ngantuk, bisa lebih lama 5 menit lagi olahraganya, hihihi. Soalnya plus plus … plus nguap-nguap. Lagian kalo terlalu lama di toilet, yang ngantri di luar akan mengira kita sedang membuat kue bika ambon di dalam.

Olahraga di kantor juga gak perlu gerakan yang lincah-lincah. Aku lebih sering melakukan gerakan peregangan. Karena kalo terlalu lincah, yang ada tetangga sebelah toilet ntar terheran-heran, buang hajat segimana besar tuh sampe bunyi gedebak gedebuk?

Untungnya waktu zaman sekolah sampe kuliah dulu aku rajin ikut klub senam aerobik. Jadi macam-macam gerakan senam lumayanlaah hapal. Mulai dari senam lantai, senam ngepel lantai sampai chicken dance. Cieh sombong.

Bukan cuma badan, matapun diolahragakan. Aku ngelihatin obyek menara antena di atap berjarak sekitar 20 m yang kelihatan dari jendela toilet. Kan katanya mata itu lebih relaks kalo melihat obyek jauh. Maunya sih obyeknya Brad Pitt, tapi terlalu jauh yak. Bayangin, 12.000 km!

Hasil olahraga ringan di kantor? Ketika kembali ke meja kerja tubuh terasa lebih segar. Mata gak ngantuk lagi.

Atau ketika sedang di mobil, aku usahain gerak-gerakin badan yang bisa digerakin. Yang penting, gerak! Tapi jangan pilih gerakan push up ya karena gerakan itu hanya bisa dilakukan di atas kap mobil.

Di rumah, dulu paling males kalo pas lagi di atas terus ada yang harus diambil di bawah, atau sebaliknya. Sempet pengen punya robot yang bisa dikomando dengan tereak. “Robooot … ambilin gelaaas!”. Sekarang? Semangat banget loh. Bisa bolak-balik naik turun berapa kali kayak roller-coaster. Sampe heran sendiri deh.

Eh tapi jangan salah ya, walaupun bisa di mana saja dan kapan saja, jangan terapkan hal ini waktu rapat dengan bos. Apalagi pas bos nanya “apakah kamu yang korupsi uang perusahaan 2 M?” dan kamu sedang berolahraga nunduk-nundukin kepala.

Jadi, sudah berolahragakah hari ini? Kalo belum, hayuk sekarang, nunggu apa lagi? Mulai dari kepala yaa … Geleng kiri, kanan, kiri, kanan. Loh kok nolak diajak olahraga? Lah itu napa geleng-geleng?🙂

2 thoughts on “Mari Berolahraga Di Mana Saja Kapan Saja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s