Pelayanan Jelek di Hypermat

Entahlah kenapa, gw kalo mengalami pelayanan yang jelek dapetnya justru dari toko-toko besar. Apa mungkin karena mereka sudah merasa besar sehingga tidak perlu mendidik karyawannya lagi untuk melayani pelanggan dengan baik?
Dulu sempet ditelantarkan Index Furnishing. Barusan ini dari Hypermat di Sun Plaza. Jadi ceritanya sekitar akhir tahun lalu (ck … ck … ck … lebih dari 5 bulan yang lalu yak!) di Hypermat ada program stamp. Setiap belanja 25 ribu, dapet 1 stamp. Setelah dikumpulkan beberapa stamp dapat ditukar dengan pinggan produksi Foodmart yang katanya harga normalnya ratusan ribu rupiah. Biasalah namanya ibu-ibu, walalupun gw sebelumnya sempat mengalami pengalaman jelek juga di mana di program sebelumnya waktu mau nuker stamp-nya ke produk promosi mengalami keterlambatan waktu yang cukup lama, teteup aja mau ngikut program stamp yang akhir tahun lalu itu berhubung pinggannya emang menarik.
Jadi akhir Januari lalu, setelah cukup terkumpul stampnya gw berniat menukarkannya. Tapi rupanya kejadiannya sama, pinggannya habis. Gw milih 10 stamp + 50.000 untuk ditukar dengan pinggan kue 2L. Setelah bayar 50.000, gw dapat voucher untuk nantinya ditukar ke pinggan tersebut yang kalau ditulis di situ batas akhirnya dijanjikan sebelum 5 Februari 2009. Tapi mbak-nya bilang kalau ada barangnya akan ditelpon. Makanya gw menyimpan voucher tersebut di tempat yang agak dalam di dompet (menunggu telpon mode=on).

Voucher Hypermat

Voucher Sialan

Nah, gw baru menyadari keberadaan voucher tersebut minggu lalu waktu iseng-iseng beresin dompet. Kaget banget kan … loh, kok bisa lupa? Cepet-cepet nelpon Hypermat. Eh, gak diangkat-angkat. Besoknya nelpon lagi, gak diangkat juga. Beberapa hari dicoba, masih gak diangkat. Ini gimana sih pelayanannya? Sementara gw masih belum ada waktu yang pas untuk pergi langsung ke Hypermat. Lagian, masa sengaja ke sana cuma mau nanya itu doang? Gak efektif banget kan? Apa gak pernah denger yang namanya teknologi telpon tuh Hypermat?
Akhirnya baru Jum’at kemaren gw bisa ke sana langsung, sekitar jam 2. Ada satu orang mbak yang sedang bertugas. Gw to-the-point nanya apakah voucher ini masih berlaku. Ternyata oh ternyata … mbak itu bilang … pinggannya masih BELUM ADA! Dia bilang juga kalau ada barang akan ditelpon. Healaaaahhhh … mereka sanggup memproduksi stamp sebanyak-banyaknya tapi gak sanggup menyiapkan barang yang akan ditukar dengan stamp tersebut? It really doesn’t make sense to me!
Gw juga komplain ke mbak itu, kok kalo nelpon gak pernah diangkat ya? Katanya, ‘Kalo nelpon siang-siang aja Mbak’. Gw langsung test-drive, nelpon saat itu juga … si mbak lagi sok sibuk nulis-nulis, menghindari tatapan gw. Jadi dia gak tau gw sedang mencoba menelponnya. Ada suara telpon berbunyi di balik tempat penitipan barang … keras … tapi si mbak masih sibuk nulis. Mbak satu lagi juga diemin aja. Padahal lagi gak ada yang dilayanin. Tidak ada yang peduli dengan telpon itu. Gw nanya lagi, ‘Loh mbak, ini kan siang … barusan saya telpon kok gak diangkat?’ Dia diam aja sambil masih tetap nulis. Mengangkat sebelah bibirnya ke kanan, menandakan dia tidak suka. Gw gak nyerah, ini soal hidup-mati bung (iya tau, lebayy) … nanya lagi ‘Yang jaga cuma mbak sendiri yah? Kalo siang itu maksudnya jam berapa?’
“Banyak kok orang yang jaga. Coba aja jam 3, Mbak’. Ngeles banget gak sih …
“Ok … lain kali diangkat ya Mbak. Masa’ saya jauh-jauh ke sini cuma buat nanya itu aja.’
Si mbak masih gak mau melihat gw, masih menulis. Mungkin lagi menulis hukuman dari boss Hypermat untuk menulis 1000 kali “Aku harus melayani pelanggan sepenuh hati”.
Beda banget dengan pelayanan toko swalayan kecil di dekat rumah gw, WW Mart di Ring Road, tempat gw sering belanja. Minggu lalu waktu Irma baru membuka sekotak susu Ultra Milk 1 liter, ternyata baunya udah busuk. Padahal belum kadaluarsa. Mungkin ada kebocoran di tutupnya. Gw menelpon ke WW Mart menanyakan apakah bisa ditukar. Telpon langsung diangkat, gw langsung disuruh datang. Begitu gw datang, langsung ditukar tanpa mempertanyakan struk pembelian (padahal gw masih menyimpannya sih). Hebat kan?

3 thoughts on “Pelayanan Jelek di Hypermat

  1. sing sabar bu…….he he…begitulah pelayanan. ada yg memuaskan kita ….ada yang tidak……..mudah2an tulisan mbak di baca ama hypermart…….sebagai masukan

    • iya mbak … itu juga udah sabar … cuman nasehatin si mbak biar ngangkat telpon … daripada saya banting-banting teleponnya kan … ehehehehe …

  2. Pingback: Belajar dari Prita « The Chronicle of Wiek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s