Pelayanan Jelek di Index Furnishings

sofaTertarik dengan salah satu sofa berwarna coklat kopi di Index Furnishings yang megah berlantai 4 yang terletak di Sun Plaza, sekitar dua minggu lalu gw dan hubby memutuskan untuk membelinya untuk mengganti sofa di ruang tivi yang udah agak memprihatinkan itu.

Pelayanannya waktu di sana cukup bagus … abang-abang penjaganya cukup sigap melayani kami (yah … maklumlah ya … namanya calon pembeli).

Tibalah saatnya membayar, mereka menawarkan untuk menjadi member. Berhubung syarat untuk menjadi member adalah bayar iuran tahunan Rp. 100.000 gw menolak tawaran tersebut (maklum ibu-ibu … maunya member gratisan aja). Lagian, emang gw bakal sering beli perabot apa pake jadi member segala.

Si mbak-mbak-nya menjelaskan, kalau tidak jadi member berarti harus bayar ongkos transportasinya. Okelah … kita pun menambah Rp. 50.000 sebagai ongkos transportasi.

Deal.

Mereka menjanjikan hari Selasa akan diantar. Lama juga yah. Kami belinya itu hari Minggu. Beli perabot di pasar Petisah aja bisa langsung sorenya diantar. Ini toko perabot sebesar itu butuh waktu 2 hari. Okelah, gw mencoba maklum lagi … mungkin makin besar tokonya makin banyak ordernya. Tapi kan harusnya makin banyak pegawainya dong … (tetep maksa).

Saat itu, semua masih tampak begitu indah. Bunga bermekaran, kupu-kupu beterbangan, sofa di bayangan (deu segitunya).

Sampai tibalah hari sofa tersebut diantar …

Hari Selasa, pulang kantor, gw pulang dengan semangat membara di dada … membayangkan bisa tidur-tiduran di sofa yang baru. Tapi kaget banget gw waktu melihat sebongkah kardus ukuran besar teronggok dengan indahnya di ruang tipi. ‘Loh … kok sofanya belum dipasang nek?’ tanya gw ke Bu Nur. ‘Iya bu, katanya orang yang masang beda sama yang ngantar. Besok baru dipasang’.

Oalaahhhhh … kayak mana ini. Ada pula istilah yang masang beda ama yang ngantar. Gw langsung nelpon ke Index Furnishings, kata mbaknya emang begitu … biasanya instalasi dilakukan satu hari sesudah diantar.

Glek. Mana ada penjelasan seperti itu waktu kami membeli. Haruskah gw menatapi kardus itu semalaman?

My hubby pun rupanya gak sabar. Akhirnya kami membuka kardus itu sendiri. Gak susah kok … tinggal buka aja … tinggal dibuka lipatan sofanya (sofanya tipe yang bisa jadi tempat tidur kalo dibentangkan). Kok harus kami customer yang melakukannya sendiri yah? Eh, tapi kok sofanya gak ada kaki? Duhai ke mana kakinya?

Besoknya gw pun menelpon lagi ke Index menanyakan kaki sofa. Kata mbaknya nanti dicek sama yang mau masang sofa itu. Belakangan ternyata ketauan kalo kakinya ada di kotak tersembunyi di bagian bawah sofa. Sampe sore, orang Index yang katanya mau datang untuk masang kaki sofa tidak datang-datang juga. Gw menelpon lagi. Dan coba tebak apa kata mereka?

PASANG SENDIRI AJA.

Berhubung kami gak member, kalo mau dipasangin, bayar lagi Rp 25.000.

Ya oloh … gw protes sama si abang di telpon, yang melayani kami waktu beli di sana. Di mana-mana, yang namanya beli perabot itu diantar ya langsung dipasang. Bahkan kalo gw beli di Petisah (pasar biasa) aja, pelayanannya lebih bagus daripada toko semegah Index ini. Kalo emang harus bayar untuk masang, kenapa gak dibilang dari awal? Yang diinformasikan ke kami hanya bayar ongkos transportasi. Eh, belakangan kok instalasi pun harus bayar (padahal gampang banget masang kakinya … cuma muter-muter mur doang!). Kemaren juga mbaknya bilang mau dipasangin, eh kok belakangan disuruh pasang sendiri. Jadi kalo kami beli lemari di sana, disuruh masang sendiri juga apa? Betul-betul pelayanan yang jelek.

Terakhir, abangnya minta maaf. Ya udah, mau bilang apa lagi gw. Tapi yang jelas, gw kudu lebih berhati-hati kalo harus berurusan lagi dengan Index Furnishings.

66 thoughts on “Pelayanan Jelek di Index Furnishings

    • insya Allah kami bisa bantu bu, untuk ke depan ibu bisa order ke kita, insya Allah kualitas dan harga bis abersaing dengan index, ibu add aja fb saya Anogallery Fe nanti kita bisa diskusikan mengenai kebutuhan furniture ibu tentunya kualitas kota harga desa……trust me!! diantos silaturahmina nya…..

  1. Pingback: Pelayanan Jelek di Hypermat « The Chronicle of Wiek

  2. Pingback: Belajar dari Prita « The Chronicle of Wiek

  3. dear index team, so what ur comment about this? after sales service is important for us/customer, right ????

  4. pengalaman yang berbeda….
    selama saya belanja di Index tidak pernah ada masalah…
    bahkan yang paling saya suka adalah pelayannya yang ramah dari karyawannya.
    Bahkan kini, saya setiap kali berkunjung ke Index selalu mendapat perhatian penuh dari orang Index, meskipun tidak belanja hanya sekedar jalan-jalan..

    • Memang kan saya sebutkan kalo waktu belanjanya sih petugasnya ramah-ramah. Masalahnya sekarang adalah layanan purna jualnya. Masa’ customer disuruh masang sendiri?

  5. emang begitu kalo di index-ace hardware…..biaya kirim,biaya instalasi ada sendiri…kalo udah belanja barang diatas 4 jt baru ga ada ongkos kirim+installasi…itu gw juga di kasih tau temen gw yg pny kartu member

  6. kami sbgai produsen sofa merasa,itu sebagai bagian dari market mereka…
    jadi bila kurang puas anda bisa beli di tempat lain…
    seperti di tempat saya contohnya, anda bisa mengukur sofa sesuai dengan rungan anda kami siap bantu…

      • MAYA ; Anda bisa coba ditempat lain apakah pelayanannya sama dengan Index, setau saya pelayanan yang baik ya baru di Index saja……

      • Andrie … justru dengan adanya posting ini jadi tau kan bahwa ada juga pelayanan (purna jual) yang jelek dari Index? Beruntungnya Andrie tidak mengalami sendiri. Mungkin kalo mengalami sendiri komentarnya akan sama kayak komentar Ive sebelumnya …

  7. ya memang gitulah pelayanan di index, sistemnya ga’ karuan smua dipersulit!
    sya ex pegwai situ protes pntes ja lah klw ada custmr yg protes!

  8. memang sih barang di sana bagus2 tapi ya itu dasar saya memang ndeso.harus pk nota dulu begitu smp d kasir tp notanya kaya struk blnja.enak sih d kasirnya kita d kasi kursi tp y gitu lama gitu prosesnya pdhl sy cm blnj 1 kursi plastik kecil seharga 29.700 Rp untuk ngganti kursi kecil yang saya buat duduk kl lg nyuci baju sm tangan.beli satu item aja lamanya minta ampun masa saya nunggu smp 20 menit.iya kl kita ngantri d kasirnya giant/hypermart yg sllu rame tp d index kan g serame itu.

  9. Saya ex pegawai di salah satu index, dan memang index sebagai toko furniture sangatlah jelimet klo masalah birokratis..apalagi lo masalah pengiriman..adalah bantengnya (mobil) harus jalur yang dekat dl dll, jadinya berantakan..terkadang juga admin dan juga orang2 belakang toko sering meremehkan pembelian cust yang minta kirim tapi belinya dikit..malah pernah ada yang cacat hanya di touch up dengan spidol, dan juga adanya kanibalisasi yang asal-asalan

  10. waduh…td sore saya baru marah2 sm org index batam. nggak jelas bgt nih toko. sy beli dari tgl 2 agustus, janji tgl 31 agustus diantar (indent karena ktnya harus dtgkn barangya dari LN. hweksss)…smp tgl 2 sept, gak ada kabar, sy tlp ktnya pengiriman tgl 5 sept. ya udah sy sabar tggu tgl 5. lewat gitu aja, gak ada kbr, sy tlp lg td siang (tgl 6 sept), eh kok jwb gak jelas kesana kemari. ya udah, semprot aja sekalian. dia janji besok diantar. sy bilang kalo besok nggak diantar, ini jadi kasus dan akan sy naikan ke surat pembaca. biar tau gimana menghargai org yg udah beli dan nunggu lm…

    • waduh … keknya index cukup banyak bermasalah … kami juga baru-baru ini ada masalah lagi dengan index. emang sudah tuntas sih, tapi bikin nyebelin lagi.

      • Tomat (tobat kumat) juga ya mbak, ngapain ngeluh kalo besok2nya beli lagi, dah tau pelayanan kayak gitu, dibela2in juga, sudah itu ngedumel, curhat, lewat internet pula, jadi melibatkan banyak orang gini,Mungkin maksudnyanya baik ya supaya orang lebih waspada, tetapi niat baik juga perlu didukung dengan prinsip, kalo sdh meneriakkan jargon say no to index, berarti kudu konsisten, jadi besok2 meskipun bagus jangan kesono lagi,

      • Mbak … ini kan masalah perasaan … apa bisa ya perasaan itu dibuat konsisten di masa lalu dan masa sekarang? Kalo bisa, berarti orang yang sudah cerai gak boleh rujuk lagi, orang yang sudah kawin gak boleh cerai, orang yang sudah putus gak boleh nyambung lagi dong?

        Judul posting ini dibuat di saat perasaan itu datang. Jadi saat itu, perasaan itulah yang ada di benak gw. Yaitu, saat itu gw say no to index. Nahhh … bahwa judulnya sudah tidak relevan dengan keadaan sekarang, baru gw sadari juga setelah membaca komentar mbak.

        Soalnya selama ini asumsi gw pembaca sudah mengerti dan membandingkan tanggal posting dan tanggal komentar. Ibaratnya baca koran dot com deh, kalo di tahun lalu di surat pembaca ada keluhan orang tentang index dan dia bilang di koran ‘Say No to Index’. Lalu kemudian misalnya katakanlah kemudian hari ini dia kembali menggunakan jasa Index, apa koran itu jadinya salah? Apa koran itu lalu harus meralat judul surat pembacanya?

        Tapi begitupun, untuk menghindari kesalahpahaman yang dialami pembaca seperti mbak, gw menerima komentar mbak dengan lapang dada deh. Dan mengedit kembali judul posting dan paragraf terakhir supaya lebih umum. OK ya mbak … terima kasih banyak atas kunjungannya. Ohya, kalo beli pot yang ada bunganya di Index, hati-hati juga ya, harga yang tertempel di potnya sering kali bukan harga total pot + bunganya, melainkan harga pot saja. Sementara pas kita mo bayar, baru dibilang harga pot + bunganya bukan itu … dan bisa jadi dua kali lipat … waspadalah … waspadalah …
        Gw bukannya nggak komplain langsung ke mbak2 penjaganya … Sudah komplain kok. Pake marah-marah lagi. Tapi keknya masih aja gitu tuh.

  11. hari ini saya lagi nunggu pesanan saya dateng tapi saya tungguin sampai skarang belum ada kabar.. saya sering beli barang2 di index .pernah saya beli dikirim kealamat yang lama padahal saya udah catat alamat baru saya. sayangnya index ga mempertahankan pelayanan yang baik.. dulu awal2 saya beli di index bagus pelayanannya. tapi skarang sepertinya saya sudah mulai cape nunggu barang dikirim dan barang di pasangnya.skarang saya tlp index karawaci ga diangkat2 saya telpon index puri tetep suruh telepon no karawaci ext 200 tapi tetep aja ga diangkat.index semakin ramai semakin ga bisa menjaga kualitasnya nieh:(

    • iya baru-baru ni kan gw juga ada ‘terpaksa’ beli barang lagi di index (for some reasons) … ya ampyunn nunggunya lama, sudah itu barang yang di-deliver ada ada aja yang kurang ato mutunya jelek, jadi terpaksa dikembalikan jadi nunggu lagi …
      waktu mo komplen sama juga … nelpon gak diangkat-angkat … setelah didatengin baru ‘dibenerin’ tuh telpon.
      kesel banget yak!

  12. Wah…harusnya g browse dulu di Internet tentang index. G juga baru beli sofa di Index Depok sabtu 25 Des kemarin, kado Natal ceritanya. Dijanjiin antar hari Senin kemarin (kudu jadi member dulu emang – biar biaya antar gratis) – tapi sampe sore gak ada kabar. G telpon mereka bilang barang ada di Cikupa, malah mereka nanya mau diantar jam 10 malam atau besok Pagi? G bertahan malam itu juga biar besoknya bisa dipasang. Eh jam 9 malam mrk tlp lagi, bilang barangnya cacat semua!!!! Toko yang aneh!!! Masa dari belasan stock cacat semua… G diminta cari barang lain…OGAH!!! Pagi ini g ama istri mo minta refund aja. Mending cari toko kecil yang janjinya gak palsu n barangnya gak cacat!!!

  13. Index memang begitu, harus ada pembelian diatas berapa juta gitu baru biaya pengiriman dan instalasinya gratis, cuma saya lupa berapa belanja minimalnya untuk mendapatkan fasilitas gratisnya. Perlu diperhatikan juga penyangga2nya kalo beli furniture disana, karena suka nggak kuat menahan beban, jangan sampai kaya saya

  14. Tapi yang jelas, gw gak mau lagi beli perai sana!

    waduh … keknya index cukup banyak bermasalah … kami juga baru-baru ini ada masalah lagi dengan index. emang sudah tuntas sih, tapi bikin nyebelin lagi.

    lah, kok belanja di index lagi tho mbak?

    • abis gak ada pilihan lain😦
      udah keliling2 toko lain, berharap ada yang lebih bagus dari segi model perabot ternyata tidak ada.
      soalnya kalo soal model, perabot di index memang bagus. sayangnya pelayanannya yang jelek.
      waktu beli lagi perabot di sana kemaren itu, kami sempet berharap mudah2an ada kemajuan pelayanan di index, tapi ternyata sami mawon.
      begitulah historynya …

  15. gw pernah beli tempat tidur di index, bayar harus cash, eh sampe 2bulan barang gak dikirim, tiap minggu cuma di janjiin barang sedang dalam perjalanan dari jakarta. alhasil 2bulan bosan nunggu gw batalin ordernya. uang gw minta langsung ga bisa nunggu perstujuan penarikan dana dari pusat. walhasil lagi 2minggu dana baru di kembalikan ke rekning. yg bikin salut tu penjaganya kalo mau ada org beli pelayanannya bak pelayan istana. waktu duit dah di dapat pelayanan bak kantor pemerintah

  16. mbak maya, index sama ace hardware itu beda lho mbak.. trus mbak dpt pengalaman buruknya di index kan, bukan ace hardware, tapi kok judulnya bawa2 ace hardware juga? kaya klo saya ada masalah sama sodaranya mbak maya yg namanya “A” trus saya nulisnya Say No to “A” & Maya, apa mbak mau juga dibawa2 ke masalah yang ga ada hubungannya sama mbak? saya bukan karyawan ace hardware lho. saya hanya berpikir ga pantas aja menyebutkan nama seseorang atau suatu perusahaan yang ga ada hubungannya dg apa yg kita tulis. bisa2 dibilang fitnah lho.

    • Mbak Nana, terima kasih inputnya. Sebenarnya waktu posting ini dibuat saya masih dalam kesan bahwa Index Furnishings dan Ace Hardware itu dua perusahaan dengan satu induk, karena di Sun Plaza Medan lokasi tokonya bergabung gitu. Jadi saking jengkelnya biarpun gak ada salah tapi karena satu induk, saya pun memutuskan untuk Say No to Ace Hardware.
      Ibaratnya kalo mbak ada berantem sama rumah sebelah, misalnya sama ibunya saja biasanya kan seisi rumah itu gak ditegor🙂

      Tapi kalo emang beda, saya edit deh postingannya …

  17. share juga ah…. kalau pengalaman sy beda tp bisa share ya, waktu coba melamar kerja disana sy langsung ditolak alasannya “MAAF TIDAK TERIMA YANG BERJILBAB”, wah diskriminasi tapi apa boleh buat ya cari lahan di negara orang tapi eh..eh kok gitu sih…..

  18. Saya berniat untuk mengisi rumah saya dengan membeli semua perabotan di Index karena memang dari segi model lebih menarik, tapi kalo pelayanannya begitu, lebih baik batal, btw thanks sis atas infonya…

    • mudah-mudahan Index bisa lebih meningkatkan pelayanan purna jualnya … tidak hanya sewaktu melayani calon pembeli saja pelayanannya bagus.

  19. Bener Mbak, saya juga pernah mengalaminya. Kejadiannya saya beli di cibubur sedangkan rumah di bogor. Beli kursi taman yan sederhana namun mahal. Saya kira karena mahal mendapat prioritas ternyata salah yg di dapat justru pelayanan buruk. Janji2 barang diantar 2 hari ternyata molor 2 hari dgn alasan bermacam2, belum lagi masangnya nunggu orang yg berbeda. Saya komplain keras tapi justru kasian sama operatornya yg menurut pengakuannya biasa di komplain gara2 masalah yg sedang kita bahas. Saya minta dihubungkan dgn manager selalu saja manager ini cari alasan. Akhirnya dgn susah payah saya dapet telpon kantor pusatnya, eh yg nerima ibu2 galak dan protest menanyakan saya dapet nomer kantornya dari mana. Benar2 hancur pelayanannya. Akhirnya karena sebel saya berusaha cari kenalan yg kenal pemiliknya. Dapet sih, namun kok saya nggak tega ya. Soalnya kasian karena kata operatornya yg mbak2 itu nanti yg kena dia karena tidak bisa memanage komplain pelanggan. Hmmm serba salah deh. Setelah itu kartu member saya buang dan say no to index.

  20. Oya ttg index dgn ace memang sama, pemiliknya (pak Kun) memisahkannya meski pola manajemennya sama. Kayaknya sih sama ruwetnya kok. Nah untuk bisa ketemu Pak Kun ini kita sampe bergaul dan menekuni dunia perkorek apian demi membalas dendam. Tapi dendam gagal terbalaskan karena nggak teeeeega :((

    • nah kan … ternyata betul dugaan gw! sebenernya gw udah coba google tapi emang tidak menemukan pernyataan eksplisit bahwa mereka ini satu induk. btw, gw cuma bisa berdoa supaya pelayanannya ditingkatkan … that’s all …

  21. saya baru 1x beli rak sepatu di index dan rak besi di ace. pelayanannya memang bagus dan mas”nya ramah”….tapi ya teuteup ya kalau barang” beli di mereka, memang kudu pasang dan rakit sendiri..emang rempong sih tapi anggep aja itu bagian yg menyenangkan dan seru juga rakit2 sendiri bareng suami..kalo mau dipasangin sama orang ace/index harus bayar lagi dan mereka udah bilang sebelum aku beli…itupun karena aku tanya..

  22. kalo di luar negri itu kira2 sama kayak kalo kita beli di ikea kan? kita beli barangnya aja. urusan pasang, ya pasang sendiri. CMIIW.

    Karena kalo ikea ato index itu kan kebanyakan perabotannya dari bahan MDF atau semacamnya, yang disainnya juga dibikin supaya gampang dirakit sendiri sama konsumennya. Tapi mungkin ini juga ya yang harusnya dikomunikasiin sama pihak indeksnya. soalnya konsumen sini mungkin lebih biasa sama toko furniture kecil yang nganter trus skalian rakitin perabotannya.

    saya beberapa kali juga beli di indeks (meja tulis, meja tv) malah bawa pulang box-nya sendiri. Soalnya pasti lebih cepet sampe rumah dan ga ada risiko barang yang kita beli kepentok2 di perjalanan.😀

    • mas, mas … yang jadi persoalan di sini bukan besar kecil perabot, bisa masang sendiri ato tidak bisa, toko besar ato toko kecil, dalem negeri ato luar negeri … mo bahannya MDF kek, PDF kek, FBI kek … itu semua ga jadi persoalan …
      terakhir saya beli sofa seharga 25jt di Herman Dexter lancar-lancar saja kok …
      yang saya persoalkan di Index Furnishings dalam posting ini adalah komitmennya. kalo emang gak mo dipasangin ya bilang dari awal, jadi kita konsumen tidak menunggu-nunggu.
      kalo dibilangin mau dipasangin ya tanggung jawab dong harus pasang!
      It’s as simple as that!

    • Terus terang gw tidak bermaksud agar pembeli tidak jadi beli barang di Index, cuma mo ngingetin harus lebih berhati-hati … harus tanya ini tanya itu secara eskplisit karena kelihatannya Index kurang transparan, khususnya yang di Medan. Gw juga tidak menggeneralisasi bahwa semua Index begitu. Tapi silahkan aja baca komentar pembaca lain di posting ini dan nilai sendiri … wokeh?

  23. setuju! barusan beli hiasan keramik di index 6 buah. mas2nya yg ngelayanin masih baru dan bingung mau ambil kertas wrap. customer servicenya malah masukin keramiknya di 1 kantong, tanpa di bungkus, langsung gitu aja. di minta wrap malah bilang bukan tugas mereka. malesin banget.

    kaya di pikir pekerjaanya sudah tinggi aja. sombong

  24. ah xan pada lebay….. pkir donk kalo loe loe pada jd karyawanny…. jngan mentang” bli harga segitu dag pada belagu…. kalo menurut aink kali dah g puas jangan beli lg k index gampangkn……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s