17 Agustus 1945

Postingannya sebenernya agak telat … tapi better late than never …

Minggu kemaren adalah hari ulang tahun Mama gw … yang lahir tepat tanggal 17 Agustus 1945.

Tadinya sih berniat menulis postingan yang berisi kata-kata indah, puisi-puisi untuk Mama gw … tapi apa daya, anakmu bukan pujangga, Ma … sampe detik ini pun gak ada inspirasi untuk itu. Yang ada malah insipirasi yang berhubungan dengan perjuangan, gara-gara hari lahirnya yang bertepatan dengan kemerdekaan Indonesia. Yang ada di benak gw begini:

Selamat ulang tahun Mama … Perjuanganmu membesarkan kami sungguh tak terbalas. Seperti pahlawan yang memperebutkan kemerdekaan Indonesia. Mati satu tumbuh seribu! Maju tak gentar! Merdeka! (apa-an sih?) 

Tadinya juga berniat nulisnya di hari Sabtu, waktu nungguin Nadya les. Tapi seperti niat gw di postingan sebelumnya, gw gak ngetik di Sabtu siang itu. Gw ngaji … (ohhh … pintu tobat masih terbuka untukku!). Pikir dipikir … lebih baik gw ngirim doa ke Mama ya, daripada ‘sekedar’ nulis …

Lalu disambut dengan kesibukan rutin … So … here I am … baru sekarang sempet nulis lagi … thanks to Rifky yang bangun tengah malem minta susu …

 

Cerita dulu deh mengenai rundingan kami 3 bersaudara dalam mencari2 ide untuk ngasih kado untuk Mama. Dua saudara gw, kak Wawan dan kak Ni masih tinggal sekota dengan Mama, di Palembang. Gw sendirian yang merantau di Medan. Jadi diskusi tentang kadonya dilakukan lewat YM.

Tahun lalu kami ngasih Al Qur’an digital. Sebelumnya koin emas (harusnya sih emas batangan, tapi anak-anakmu belum sekaya Artalita, mak –alhamdulillah, masih gak tergiur untuk suap menyuap, paling banter nyuapin anak). Sebelumnya lagi, kami ngasih tipi.

Jadi tahun ini ngasih apa ya?

Setelah diskusi dengan kakak gw, akhirnya kami pun sepakat untuk ngasih taneman. Kebetulan Mama penggemar tanaman.

Sekarang masalahnya, tanaman apa? Gw teringet jenis tanaman yang lagi ngetrend, yang daun-daun doang tapi harganya mahal, tapi gw gak inget nama tanaman itu. Pernah gw baca di Nova, tapi udah lupa banget namanya. Padahal gak aneh2 banget sih namanya … tapi berhubung penyakit gw adalah penyakit-lupa-nama (gw tipe pengingat angka, bukan huruf … makanya gw paling gak suka pelajaran sejarah dan gw paling suka uang!) jadinya kami belum bisa ambil keputusan ngasih taneman apa.

Untung di saat-saat itu gw inget temen gw waktu kuliah dulu, bibik Yusro yang, ehm pakar tanaman. Gw ngirim sms, minta rekomendasi.

Jawabannya singkat, padat, jelas. Anggrek Cattelya.

Okeh … bungkussss, mang …

Tim pencari fakta (baca: Cici doang, sepupu gw) segera dikirim untuk survey anggrek cattelya di Palembang.

Yusro juga mengirim alamat penjual anggrek yang bagus di daerah Kenten sebagai bekal survey.

Akhirnya … dapet yang dicari … anggrek cattelya 2 warna … ditambah anggrek vanda 2 warna … dan ditambah usulan dari abang gw, gelombang cinta (yang menderu-deru basah … heheheh). Rupanya … ini nih nama tanaman yang gw lupa tadi … Padahal gampang kan ngingetnya?

Gw sebenernya nungguin foto kiriman kakak gw. Tapi berhubung belum ada, foto hasil survey Cici deh yang gw tempel di sini.

Cattelya

Cattelya

 

Vanda

Vanda

Yang ini, hasil goggling, ngambil dari kotapalembang.blogspot:

 

Gelombang Cinta

Gelombang Cinta

 

Mama adalah inspirasi gw.

Beliau menjadi ibu, sekaligus ayah bagi kami.

Semoga anggrek-anggrek dan gelombang cinta yang kami kirim bisa mewakili keindahan cinta yang bergelombang dalam hati kami …

(jadi juga deh berpuitis ria)

 

Happy Birthday, Mom …

 

 
 

 

One thought on “17 Agustus 1945

  1. wedeeww… cantiknya tu cattleya .. !! aku blom punyo tuh, yg warno itu. hmmm … dengan mupeng berbisik2 .. “tante lis, kado bunganya cantik deh ! mau dong bagi split-an tanemannya … ! Tante baek deeeh .. ”🙂

    Mimpi kali yeee …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s