Kegiatan di Sabtu siang

Hari Sabtu adalah hari di mana gw tango. Tau tango kan … tapi bukan, hari Sabtu bukan hari di mana gw menari tango. Di kantor gw dimulainya jam kerja, jam istirahat, jam pulang itu ditandai dengan bunyinya bel jadul, seperti bel jaman kita SD dulu. Teng teng teng teng teng …

Nah, tango itu kalo dilafaskan kan menjadi teng-go. Berarti, begitu teng, langsung go!

Yak, di hari Sabtu gw hampir selalu pulang tepat waktu. Pas jam 1. Teng!

Itu semua karena gw harus nganter Nadya les musik jam 2 (alaaa … alesan).

Pulang ke rumah dulu jemput Nadya, langsung balik lagi ke arah kota (yey … emang rumah gw di desa apa), drop Nadya ke Medan Musik.

Terus, ngapain? Les Nadya baru selesai jam 3.30.

Terus gw makan siang yang dibawa dari rumah, di mobil sambil dengerin lagu2. Pernah sih gak bawa bontot dari rumah, jadinya gw makan siang di Tip Top. Tapi makan sendirian di luar? Gak kenyang lagi.

Menu yang disiapkan Bu Nur di Sabtu ini special … soalnya ditambahin jus pokat. Mungkin karena Bu Nur hepi setelah kami kabari kalo Lebaran ini dia jadi ikut ke Palembang naik pesawat. Tahun lalu gak jadi ikut karena waktu kami tawarin naek bus, dia gak mau. Emanglah … pembantu jaman sekarang … diajak jalan2 aja milih2 angkutan. Dia mau ke Palembang kalo naek pesawat! Sebenernya ongkos pesawat pada naek tahun ini … berat juga … tapi sebagai bentuk penghargaan kami kepada Bu Nur (bu guru ‘kalee) kami menghadiahkannya tiket Medan-Palembang pp -yang kalo dikonversikan bisa untuk membeli tipi.

*Sigh* (ikhlas dong … ikhlas).

Ok, gw ngaku … sebenernya ada udang di balik rempeyek. Gw kesian sama mommy komplain terus di rumah pembokatnya gak pinter masak. Jadi misi gw membawa Bu Nur adalah supaya ada yang bisa masakin di rumah mama … well at least for about 10 days …

Habis makan, ngapain lagi?

Untungnya Medan Musik yang di A.Yani berdekatan dengan mesjid. Tempatnya tersembunyi, berbentuk ruko. Gw dulunya gak tau kalo itu mesjid. Tapi karena sering parkir di depannya dan nampak orang lagi sholat, jadi tau bahwa itu mesjid.

Habis makan, gw ke mesjid karena di kantor belum sempat sholat. Mesjidnya luas, yang sholat gak terlalu banyak. Mungkin juga karena waktu gw sampe di sana udah jam setengah tiga-an. Udah gak banyak lagi yang sholat zuhur ya.

Untung gak ada penampakan waktu fotonya diambil

Untung gak ada penampakan waktu fotonya diambil

Di sini gw sering bertemu inang-inang yang sholat juga. Rata-rata udah berumur (ya iyalah … namanya juga inang-inang). Habis sholat mereka suka tidur.

Sleeping beauty … maafin gw inang … ngambil foto tanpa ijin

Sleeping beauty … maafin gw inang … ngambil foto tanpa ijin

Gw sendiri abis sholat ngetik2 di notebook. Postingan yang ini gw ketik di sana. Gw akan mengusulkan supaya mesjid ini gak kalah sama café-café … harus ada wi-finya supaya gw juga bisa surfing internet (heeyyy … ini mesjid … tempat ngaji … kok malah ngetik2?). Hmm … iya ya baru kepikir … harusnya gw bawa Al Qur’an supaya bisa ngaji, berdialog dengan Allah. Sesuatu yang sudah jarang gw lakukan belakangan ini. Hiks.

*berlutut menyembah-nyembah minta ampun*

Ok deh … minggu depan Insya Allah.

Sabtu ini habis les gw janji sama Nadya mau beli-in baju renang karena yang lama udah bulukan. Eh, udah mau jam 3.30. Ciao dulu …

One thought on “Kegiatan di Sabtu siang

  1. Pingback: 17 Agustus 1945 « The Chronicle of Wiek

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s